Nasional Mondial Ekonomi Megapolitan Olahraga Rona The Alun-Alun Kupas Splash Wisata Perspektif Wawancara Edisi Weekend Foto Video Infografis
Pemanasan Global

Musim Panas 2023 Terpanas dalam 2.000 Tahun Terakhir

Foto : ISTIMEWA

Petugas pemadam kebakaran Ceska memadamkan api yang berkobar di dekat Desa Provatonas, wilayah Evros, Yunani, beberapa waktu lalu.

A   A   A   Pengaturan Font

LONDON - Menurut sebuah penelitian terbaru, kondisi panas terik musim panas di belahan bumi utara yang memicu kebakaran hutan di seluruh Mediterania, membuat jalan-jalan di Texas menjadi bengkok dan jaringan listrik yang membebani di Tiongkok, tahun lalu, menjadikannya musim panas terpanas dalam kurun waktu 2.000 tahun.

Temuan mengejutkan ini berasal dari salah satu dari dua studi yang dirilis pada hari Selasa (14/5), ketika suhu global dan emisi pemanasan iklim terus meningkat.

Dikutip dari The Straits Times, para ilmuwan dengan cepat menyatakan periode Juni hingga Agustus tahun lalu sebagai periode terpanas sejak pencatatan dimulai pada tahun 1940-an.

Penelitian terbaru yang dipublikasikan di jurnal Nature menunjukkan panas tahun 2023 melampaui suhu dalam jangka waktu yang jauh lebih lama. Temuan ini diperoleh dengan melihat catatan meteorologi yang berasal dari pertengahan tahun 1800-an dan data suhu berdasarkan analisis lingkaran pohon di sembilan lokasi di utara.

"Jika Anda melihat sejarah yang panjang, Anda dapat melihat betapa dramatisnya pemanasan global saat ini," kata rekan penulis studi, Jan Esper, seorang ilmuwan iklim di Universitas Johannes Gutenberg di Jerman.

Suhu musim panas tahun lalu di wilayah antara 30 dan 90 derajat lintang utara mencapai 2,07 derajat Celsius (3,73 derajat Fahrenheit) lebih tinggi dibandingkan rata-rata pra-industri.

Berdasarkan data lingkaran pohon, bulan-bulan musim panas pada tahun 2023 rata-rata lebih hangat 2,2 Celsius (4 Fahrenheit) dibandingkan perkiraan suhu rata-rata sepanjang tahun 1 hingga 1890.

Tidak Mengejutkan

Temuan ini tidak sepenuhnya mengejutkan. Pada bulan Januari, para ilmuwan dari Layanan Perubahan Iklim Copernicus Uni Eropa mengatakan tahun 2023 sangat mungkin menjadi tahun terpanas dalam 100.000 tahun terakhir.

Namun, mustahil untuk membuktikan rekor panjang seperti itu. Dia dan dua ilmuwan Eropa lain berpendapat dalam sebuah makalah tahun lalu, perbandingan tahun demi tahun tidak dapat dilakukan dalam skala waktu yang luas dengan metode ilmiah saat ini, termasuk mengumpulkan data suhu dari sumber seperti sedimen laut atau rawa gambut. "Kami tidak memiliki data seperti itu," kata Esper


Redaktur : Marcellus Widiarto
Penulis : Selocahyo Basoeki Utomo S

Komentar

Komentar
()

Top